Wabup Sidrap Minta Ada Bibit Padi Terbaru untuk Peningkatan Produksi – Sinjai Info
Ragam

Wabup Sidrap Minta Ada Bibit Padi Terbaru untuk Peningkatan Produksi


  Kamis, 13 September 2018 12:13 am

Wabup Sidrap, H. Dollah Mando saat menyerahkan bibit padi pada acara Temu Lapang (foto:humas)

Sinjai.Info, Sidrap,--Sehubungan dengan kegiatan Desiminasi Penyuluhan Terknologi Peningkatan Produktivitas Padi, Loka Penelitian Penyakit Tungro mengadakan Temu Lapang di Kantor Kementerian Badan Penelitian Pengembangan Pertanian, Pusat Penelitian Pengembangan Tanaman Pangan, Loka Penelitian Penyakit Tungro, Jalan Bulo, Dusun Lanrang, Desa Timorengpanua, Kecamatan Panca Rijang, Sidrap.

Menurut Kabid Kerjasama Pendayagunaan Hasil Penelitian, Dr Agus W. Anggara mengatakan kegiatan temu lapang ini merupakan butir Nawacita Kabinet Kerja yang dilaksanakan dalam merancang pembangunan jangka menengah dan program jangka panjang yang memiliki target untuk mencapai swasembada pangan utamanya padi, Jagung dan Kedelai secara berkelanjutan.

Berkenaan dengan kemandirian pangan, Kementerian Pertanian bermaksud untuk terus meningkatkan produksi komunitas. Namun demikian, bukan berarti tidak mengalami hambatan dan tantangan dalam prosesnya, salah satunya adalah organisme pengganggu tanaman.

Dengan adanya temu lapang telah ditempuh dengan dua cara, yaitu peningkatan produktivitas dan perluasan ruas tanan dan Panen.

Dalam perluasan ruas tanan tersebut ada upaya peningkatan produktivitas lahan melalui perluasan indeks pertanaman yang diharapkan mampu untuk menunjang pembangunan pemerintah daerah yang mempunyai target peningkatan swasembada pangan.

Temu lapang ini merupakan salah satu media sebagai penyalur atau memaparkan tekhnologi informasi yang bersumber dari penelitian untuk disampaikan langsung kepada penyuluh pertanian, dan Petani selaku praktisi agrebisnis.

Sementara itu Wakil Bupati Sidrap, H. Dollah Mando mengatakan selain membahas tentang Penyakit Tungro, perlu juga dibahas penangkal perbenihan karena setiap musim tanam pasti masyarakat mengeluh dan meminta benih terbaru.

“Jadi diharapkan Badan Penelitian Pengembangan Pertanian perlu menggagas terkait benih terbaru yang mempunyai potensi hasil yang cukup tinggi dan tidak rewel terhadap penyakit,” ungkap Dollah Mando.

Selain itu, peningkatan produksi tanaman khususnya padi Organik harus kita diperhatikan oleh lembaga penelitian. Padi organik ini perlu dijadikan sebagai percontohan di Kabupaten Sidrap.

Padi Organik ini sangat dianjurkan oleh pengendalian hama terpadu, cuma yang menjadi masalah saat ini harga tidak bersahabat di Pasaran Umum kemudian produktivitas sangat rendah dibandingkan dengan padi yang bukan organik.

Mudah-mudahan dengan adanya temu lapang pihak lembaga penelitian dapat mempertimbangkan apa yang disampaikan ini terutama penangkal perbenihan padi organik sehingga produktivitas tanaman padi bisa ditingkatkan. (ads)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Populer

PT. Puzacha Utama Mandiri ©2015-2018 I All Right Reserved

To Top